WHO Minta Vaksin Booster Covid-19 Dosis Ketiga Dihentikan

  • Share
Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus (Foto: Antara)

DAILYPOST.ID, JAKARTA – Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization –WHO) menyerukan penghentkan vaksin booster dosis ketiga Covid-19 setidaknya akhir September.

Ini untuk mengatasi ketidakadilan drastis dalam distribusi dosis antara negara kaya dan miskin. Demikian seperti dilansir dari France24.

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus mendesak negara-negara dan perusahaan yang mengendalikan pasokan dosis untuk segera mengubah arah dan memprioritaskan negara-negara yang kurang kaya.

Badan kesehatan PBB selama berbulan-bulan telah mengecam ketimpangan distribusi vaksin yang mencolok dan tumbuh, mencapnya sebagai kemarahan moral.

Israel bulan lalu mulai meluncurkan vaksin booster untuk usia di atas 60-an, dan Jerman mengatakan Selasa, akan mulai menawarkan dosis ketiga vaksin Pfizer/BioNTech dan Moderna dua suntikan mulai September.

Inggris akan menawarkan 32 juta warganya dosis ketiga mulai awal September, dan Prancis juga merencanakan peluncuran suntikan booster untuk orang tua dan orang dengan gangguan kekebalan mulai awal musim gugur.

Tedros mengatakan pada konferensi pers bahwa dia mengerti mengapa negara-negara ingin melindungi warganya dari varian virus Delta yang lebih menular, yang pertama kali diidentifikasi di India.

“Tetapi kami tidak dapat menerima negara-negara yang telah menggunakan sebagian besar pasokan vaksin global menggunakan lebih banyak lagi, sementara orang-orang yang paling rentan di dunia tetap tidak terlindungi,” katanya.

“Kami membutuhkan pembalikan yang mendesak, dari sebagian besar vaksin masuk ke negara-negara berpenghasilan tinggi, ke sebagian besar ke negara-negara berpenghasilan rendah.”

WHO ingin setiap negara telah memvaksinasi setidaknya 10 persen dari populasinya pada akhir September, setidaknya 40 persen pada akhir tahun, dan 70 persen pada pertengahan 2022.

Setidaknya 4,27 miliar dosis vaksin Covid-19 kini telah diberikan secara global, menurut hitungan AFP.

Di negara-negara yang dikategorikan berpenghasilan tinggi oleh Bank Dunia, 101 dosis per 100 orang telah disuntikkan.

Angka itu turun menjadi 1,7 dosis per 100 orang di 29 negara berpenghasilan terendah.

“Oleh karena itu, WHO menyerukan moratorium booster hingga setidaknya akhir September,” kata Tedros.

“Untuk mewujudkannya, kita membutuhkan kerja sama semua orang, terutama segelintir negara dan perusahaan yang mengendalikan pasokan vaksin global.”

Tedros mengatakan negara-negara G20 merupakan produsen, konsumen, dan donor jabs Covid-19 terbesar.

“Perjalanan pandemi Covid-19 tergantung pada kepemimpinan G20,” katanya.

Dia mendesak produsen vaksin untuk memprioritaskan Covax, skema global yang mencoba mengamankan vaksin untuk negara-negara dengan pengaruh finansial yang lebih kecil, yang sejauh ini hanya mengirimkan 177 juta dosis. *

Sumber: Suara.com

  • Share

Dailypost Indonesia

Close