Denny JA: Revolusi Digital, Publik Sulit Bedakan Realitas dan Fiksi

  • Share
Ketua Umum Perkumpulan Penulis Satupena, Denny JA.

DAILYPOS.ID, Jakarta – Terpaan realitas palsu yang bertubi-tubi dalam revolusi digital membuat masyarakat sulit membedakan, mana yang realitas dan mana pula yang fiksi.

Kecenderungan publik untuk menyebarkan berita palsu (fake news), yang sesuai dengan yang diyakininya, justru didorong oleh perkembangan teknologi canggih itu sendiri.

Hal itu diungkapkan Denny JA, Ketua Umum Perkumpulan Penulis Indonesia Satupena di Jakarta, Minggu, 26 September 2021.

Denny menanggapi presentasi narasumber di Obrolan HATI PENA #6, bertema “Disrupsi Membunuh Siapa?” yang diselenggarakan Satupena.

Dua narasumber di website seminar itu adalah Prof. Dr. Franky Budi Hardiman, dosen filsafat dan penulis buku Aku Klik Maka Aku Ada, dan Ajisatria Suleiman, praktisi kebijakan digital dan penulis buku Jaring Pengaman Digital.

Webinar itu dipandu oleh Amelia Fitriani dan Anick HT.

Denny memberi contoh aplikasi teknologi terbaru, yang bisa memalsuksan tayangan video sebegitu persis, sehingga sulit dibedakan dari aslinya.

Pada 2019, ada video Presiden AS Barack Obama yang ditiru sebegitu persisnya, sampai ke wajah, suara, bahkan gerak-gerak bibirnya.

Dalam video palsu hasil rekayasa itu, Obama dikutip mengatakan hal-hal yang kontroversial.

Obama di video itu mengatakan bahwa Donald Trump adalah presiden yang tololnya sempurna.

Dan bahwa pembunuhan yang dilakukan kelompok kulit hitam Black Panther bisa dibenarkan.

Denny mengutip hasil penelitian di AS, bahwa berita palsu itu sudah menjadi mayoritas.

Di AS, yang mungkin juga terjadi di Indonesia, 67 persen dari populasi pernah melihat berita palsu. Jadi berita palsu sudah menggapai lebih dari separuh populasi.

Sekitar 83 persen populasi di AS mengakui bahwa berita-berita palsu ini mempengaruhi kesadaran mereka.

Bahkan, mempengaruhi pilihan politik negaranya. Terlihat, begitu besarnya pengaruh berita palsu itu. ***


  • Share