Mengaku Diculik Geng Kriminal, Darah Pria Ini Diambil Setiap Bulan untuk Dijual di Pasar Gelap

ilustrasi pengambilan darah - ilustrasi shutterstock
ilustrasi pengambilan darah - foto: shutterstock
logo-suara

Suara.com – Seorang pria asal China, yang tidak dapat disebutkan identitasnya, mengklaim bahwa ia telah diculik oleh sekelompok geng kriminal yang menjadikannya seorang ‘budak darah’. Anggota geng disebut secara rutin mengambil darah pria tersebut dan menjualnya di pasar gelap.

Kisah pria 31 tahun ini dimulai ketika ia tergiur dengan tawaran sebagai penjaga klub malam dengan gaji tinggi. Sebelumnya, ia pernah bekerja sebagai satpam di Beijing dan Shenzhen.

Dalam iklan di internet yang dilihatnya, pria ini harus menjalani tes wawancara di wilayah barat daya Guangxi. Namun, ternyata itu sebuah jebakan.

Ia diculik segera setelah tiba di Guangxi dan diselundupkan ke kota pesisir Kamboja, Sihanoukville, di mana ia dijual ke geng lokal dengan harga senilai Rp266 juta.

Baca selengkapnya: Mengaku Diculik Geng Kriminal, Darah Pria Ini Diambil Setiap Bulan untuk Dijual di Pasar Gelap



iklan cakades
Bagikan ke media sosial